“Kami Boleh Musnahkan Israel Dalam Masa Kurang 12 Minit” – Komander Pakistan

“Sekiranya Israel cuba menyerang tanah kita, kita akan menghancurkan rejim Zionis dalam masa kurang dari 12 minit.”

Seorang komander kanan tentera Pakistan mendakwa bahawa Pakistan mampu memusnahkan Israel dalam masa kurang dari 12 minit, yang terbaru merupakan ancaman yang panjang terhadap apa yang dianggap sebagai “rejim Zionis”.

Zubair Mahmood Hayat, penasihat kanan atau Tentera Pakistan berkata:

“Sekiranya Israel cuba menyerang tanah kita, kita akan menghancurkan rejim Zionis dalam masa kurang dari 12 minit.”

Pada tahun 1947, pengasas Israel, David Ben Gurion menghantar telegram kepada Muhammad Ali Jinnah dalam usaha untuk menubuhkan hubungan diplomatik dengan Pakistan. Telegram pada mulanya diabaikan dan setakat ini, Pakistan masih enggan mengiktiraf Israel sebagai negara.

Ben Gurion diduga dipetik dalam The Jewish Chronicle pada tahun 1967 pada pandangannya tentang Pakistan:

“Pergerakan Zionis dunia tidak boleh mengabaikan bahaya Pakistan. Dan Pakistan kini menjadi target pertama, kerana keadaan ideologi ini merupakan ancaman terhadap kewujudan kita. Dan Pakistan, semuanya itu, membenci orang Yahudi dan suka orang Arab.

Kekasih orang Arab ini lebih berbahaya kepada kami daripada orang Arab sendiri. Untuk itu, adalah sangat penting bagi dunia Zionisme bahawa ia kini perlu mengambil langkah segera terhadap Pakistan.

Manakala penduduk Semenanjung India adalah orang Hindu yang hati penuh dengan kebencian terhadap umat Islam, oleh itu, India adalah pangkalan paling penting bagi kita untuk bekerja dari menentang Pakistan. Adalah penting bahawa kita mengeksploitasi asas ini dan mogok dan menghancurkan Pakistan, musuh orang Yahudi dan Zionisme, oleh semua pelan terselindung dan rahsia. ”

Petikan yang terkenal ini tidak pernah disahkan dan banyak ahli akademik Israel mempertikaikan kesahihannya. Walau bagaimanapun, ia adalah fakta yang terkenal bahawa Israel tidak disukai oleh Pakistan. Jika anda tidak percaya, cuma lihat di blog baru-baru ini yang diterbitkan di The Tribune Express mengenai Israel.

Selama bertahun-tahun, saya telah mendengar banyak hujah mengenai konflik Palestin-Israel. Dari memegang Hamas dan Fatah yang bertanggungjawab terhadap pertelingkahan dalaman antara Tebing Barat dan Jalur Gaza, untuk menyalahkan semua orang Arab kerana sombong terhadap Asia Tenggara secara keseluruhan – oleh itu rakyat Palestin berhak mendapat kekacauan dan ketidakadilan. Dan di atas semua hujah adalah orang yang memimpin; Orang Yahudi mempunyai hak alkitabiah untuk tanah yang dijanjikan kepada mereka oleh Tuhan.

Untuk menjelaskan sebab-sebab ini kepada penduduk Palestin yang hidup dari pemberitaan PBB di kem pelarian di Lebanon atau Jordan akan menjadi penghinaan dan perbatasan yang tidak sensitif. Bayangkan mempunyai budaya dan mata pencaharian yang diambil dari anda dan diusir dari tanah anda. Atau, untuk diturunkan setiap hari oleh Pasukan Pertahanan Israel di pusat pemeriksaan di seluruh Tebing Barat yang diduduki dan anak anda ditembak oleh peneroka pelampau Israel di Nablus.

Pelanggaran hak asasi manusia semakin merosot walaupun Israel menggambarkan dirinya sebagai mercu kebebasan di mata masyarakat antarabangsa. Israel akan mempercayai anda bahawa rakyat Palestin adalah semua pengganas dan ia hanya mempertahankan warganya daripada pengebom berani mati dan pelampau Islam.

Namun kenyataannya sangat berbeza.

Terdapat salah tanggapan yang luas bahawa pertembungan di atas tanah suci adalah semata-mata antara orang Islam dan orang Yahudi. Terdapat lebih 300,000 orang Kristian Palestin di wilayah yang dipertikaikan, bersama dengan banyak lagi yang tinggal di luar negara. Mereka juga didiskriminasi sama seperti rakan-rakan Muslim mereka. Israel menggunakan lobi yang canggih dari institusi seperti Jawatankuasa Hal Ehwal Awam Israel (AIPAC) untuk menggambarkan Palestin sebagai penyerang.

Kemudian timbul pertanyaan, ‘Adakah dalam kepentingan Pakistan untuk mengiktiraf Israel, seperti negara-negara yang sudah ada seperti Mesir dan Jordan?’

Sekiranya bukan untuk kestabilan ekonomi, maka mungkin untuk menambah senarai sekutunya?

Saya perlu mengatakan tidak.

Tidak kerana perdebatan umat Islam berbanding dengan orang Yahudi, atau ikatan banyak orang mempunyai tapak ketiga paling suci di dalam Islam, Masjid Al-Aqsa, tetapi berdasarkan lebih banyak pada peringkat manusia.

Sekiranya ia sebaliknya dan penduduk Palestin menduduki sebuah tanah dengan membunuh orang awam yang tidak berdosa dan menyalahkan mereka hak asasi asas mereka pada abad ke-21, saya akan mengulangi keputusan saya tanpa mengira agama atau bangsa.

Kita tidak boleh membiarkan nama kita mewakili rejim apartheid dan pembersihan etnik rakyat Palestin. Kita harus meneruskan perdamaian dalam salah satu konflik yang paling kompleks pada masa kita, dan pada masa yang sama memegang tanggungjawab Israel atas tindakannya – sesuatu yang PBB berulang kali gagal dilakukan.

Saya juga harus menekankan bahawa saya bukan anti-semetik dan saya tidak bersetuju bahawa orang Yahudi adalah musuh kita sama ada. Zionisme dan Judaisme adalah dua konsep yang sangat berbeza. Untuk mempermudah segala sesuatu, semua keyakinan monoteis adalah dari pembuat yang sama yang membuat perjuangan melawan agama tanpa sia-sia; Benci hanya akan membangkitkan lebih banyak kebencian.

Ini adalah perjuangan untuk hak asasi manusia yang setiap orang mempunyai hak untuk mempertahankannya.

Pakistan sendiri mempunyai hak asasi yang mencemari hak asasi manusia. Tetapi ia tidak akan lebih dekat untuk membuat perubahan dengan membentuk satu pakatan dengan Israel sama ada. Dan untuk meningkatkan imej Pakistan secara luaran, mungkin kita harus memberi tumpuan untuk mendapatkan perubahan dari dalam terlebih dahulu dan kemudian bimbang

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s